Wednesday, August 5, 2020
Home / Kesehatan & Sex / Hati-hati Penyakit Ini Sering Muncul saat Banjir

Hati-hati Penyakit Ini Sering Muncul saat Banjir

indexBeberapa hal yang harus diwaspadai saat banjir mulai datang, tidak hanya persiapan untuk mengungsi, namun juga terhadap datangnya penyakit menular yang bisa menyerang tubuh. Berikut penyakit yang harus diwaspadai seperti yang dilansir laman MetroTvNews.

Diare. Penyakit Diare sangat erat kaitannya dengan kebersihan individu (personal hygiene). Pada musim hujan dengan curah hujan yang tinggi, potensi banjir meningkat. Pada saat banjir, sumber-sumber air minum masyarakat, khususnya sumber air minum dari sumur dangkal, akan ikut tercemar. Kondisi ini sangat potensial menimbulkan penyakit diare disertai penularan yang cepat.

Penyakit leptospirosis. Penyakit leptospirosis disebabkan oleh bakteri yang disebut leptospira. Penyakit ini termasuk salah satu penyakit zoonosis karena ditularkan melalui hewan atau binatang. Di Indonesia, hewan penular terutama adalah tikus, melalui kotoran dan air kencingnya.

Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA). Penyebab ISPA dapat berupa bakteri, virus, dan berbagai mikroba lainnya. Gejala utama dapat berupa batuk dan demam. Jika berat, maka dapat atau mungkin disertai sesak napas, nyeri dada, dan lain-lain.

Penyakit kulit. Penyakit kulit dapat berupa infeksi, alergi, atau bentuk lain. Jika musim banjir datang, maka masalah utamanya adalah kebersihan yang tidak terjaga baik. Seperti juga pada ISPA, berkumpulnya banyak orang juga berperan dalam penularan infeksi kulit.

Penyakit saluran cerna lain, misalnya demam tifoid. Dalam hal ini, faktor kebersihan makanan memegang peranan penting.

Memburuknya penyakit kronis yang mungkin memang sudah diderita. Hal ini terjadi karena penurunan daya tahan tubuh akibat musim hujan berkepanjangan, apalagi bila banjir yang terjadi selama berhari-hari.

Demam berdarah. Pada saat musim hujan, terjadi peningkatan tempat perindukan nyamuk aedes aegypti yang secara otomatis akan menambah populasi nyamuk tersebut. Berpartisipasilah secara aktif melalui gerakan 3 M, yaitu mengubur kaleng-kaleng bekas, menguras tempat penampungan air secara teratur, dan menutup tempat penyimpanan air dengan rapat.

Cek Artikel Ini Sis..

Cara Mencegah Penularan Virus Corona Menurut WHO

Virus ini diperkirakan berasal dari hewan, seperti kelelawar dan unta, dan bisa menular dari hewan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.