Monday, September 28, 2020
Home / Beauty / Waspadai Kandungan Bahaya dalam Kosmetik

Waspadai Kandungan Bahaya dalam Kosmetik

kosmetik-ilustrasi-_120915142424-922

Bahan kimia berbahaya, mineral berbahaya atau bakteri bisa saja terkandung pada produk kosmetika yang Anda pakai sehari-hari. Anda patut waspada karena dapat membawa ancaman yang merugikan kulit Anda. Berikut kandungan berbahaya dalam kosmetik yang dilansir Vemale.

Merkuri pada cream wajah

FDA dan BPOM seringkali melakukan investigasi terhadap seluruh produk kosmetika yang beredar di pasaran. Tak sedikit pula yang ternyata mengandung merkuri dan beberapa mineral berbahaya lainnya.

Umumnya merkuri ini terkandung pada cream pemutih wajah atau anti-aging. Dalam waktu singkat mungkin memang dapat membantu mencerahkan dan mengatasi problem kulit Anda. Namun, apabila digunakan dalam jangka panjang, dapat membahayakan kulit juga jiwa Anda.

Hati-hati apabila di dalam label tercantum nama mercurous chloride, calomel, mercuric atau mercurio. Jangan gunakan produk tersebut apabila tercantum nama-nama lain dari merkuri yang dapat meracuni dan menyebabkan cedera serius pada kulit.

Adanya timbal pada lipstick

Selama ini kandungan timbal pada lipstick sering dipandang sebelah mata dan dianggap sebagai isapan jempol belaka. Padahal, FDA telah menemukan bahwa ratusan lipstick yang beredar di pasar ada yang mengandung timbal.

Timbal, dalam jumlah sedikit maupun banyak dapat merugikan kesehatan.

Dikutip dari Forbes.com, beberapa brand internasional seperti L’Oreal, Revlon, Avon, Cover Girl, Dior dan MAC dinyatakan positif mengandung timbal oleh FDA. Dikatakan pula bahwa penggunaan lipstick tersebut aman selagi digunakan sesuai dengan petunjuk pemakaian. Yang artinya, lipstick tersebut tak boleh tertelan atau terjilat.

Hingga saat ini, isu-isu tentang lipstick yang mengandung timbal terus beredar, dan dilakukan penelitian. Untuk langkah amannya, hindari menjilat, menelan atau berciuman saat mengenakan lipstick.

Bahaya mineral makeup saat terhirup

Mineral makeup digemborkan sebagai solusi makeup yang ramah lingkungan dan kulit. Di satu sisi memang hal tersebut benar, namun kemudian muncul masalah lain yang patut dicermati. Ukuran partikel pada makeup mineral sangat kecil, sehingga ada kemungkinan ia terbawa udara dan terhirup oleh paru-paru.

Yang namanya bahan mineral, tentunya dapat mengundang bahaya tersendiri apabila terletak bukan pada tempatnya. Beberapa ahli mengatakan bahwa kerusakan pada paru-paru dapat disebabkan oleh tidak sengaja menghirup makeup mineral secara terus menerus.

Ancaman bakteri pada maskara

Alat kecantikan favorit Anda ini ternyata juga dapat menyimpan bakteri dan jamur. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Optometry, ada beberapa bakteri yang dapat tertular pada mata melalui kuas maskara.

Bakteri-bakteri yang ditemukan seperti staphylococcus atau Streptococcus. Mencegah berkembangnya dan penularan bakteri tersebut, akan jauh lebih aman bila maskara hanya dipakai setidaknya 3 bulan saja. Lebih dari usia tersebut, jangan dipakai.

Formaldehida pada obat pelurus rambut

Sekalipun tercantum label formaldehyde-free, dan mencantumkan keratin sebagai penggantinya, ternyata tak sepenuhnya obat pelurus rambut itu aman. Justu pada beberapa obat pelurus rambut, formaldehida itu sendiri terkandung pada keratin.

Formaldehida adalah gas berbahaya yang dapat memicu perkembangan sel-sel kanker.

Cek Artikel Ini Sis..

Bagian yang Sering Terlewatkan Saat Menggunakan Sunscreen

Penggunaan krim tabir surya atau sunscreen sudah mulai banyak diterapkan mengingat pentingnya melindungi kulit dari …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.