Wednesday, September 30, 2020
Home / Kesehatan & Sex / Tentang Hari AIDS Sedunia

Tentang Hari AIDS Sedunia

Hari AIDS Sedunia
World AIDS Day

Hari AIDS Sedunia 2019 diperingati setiap 1 Desember, dimulai pada 1998 oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Peringatan itu dimaksudkan untuk meningkatkan kesadaran global tentang perjuangan melawan HIV.

Selain itu, Hari AIDS Sedunia juga sebagai dukungan untuk orang dengan HIV, dan mengingat mereka yang meninggal akibat penyakit terkait HIV/AIDS.

Perbedaan HIV dan AIDS

HIV adalah singkatan dari Human Immunodeficiency Virus. AIDS adalah singkatan dari Acquired Immunodeficiency Syndrome.

HIV adalah virus yang dapat menyebabkan AIDS. AIDS adalah yang terakhir dari tiga tahap infeksi HIV.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, atau Centers for Disease Control and Prevention (CDC) orang-orang pada tahap pertama, infeksi HIV akut, mengalami penyakit seperti flu dalam 2 sampai 4 minggu setelah terinfeksi.

Itu bisa bertahan beberapa minggu. Orang-orang pada tahap ini memiliki sejumlah besar virus dalam darah mereka, dan lebih mungkin menularkan infeksi.

Tahap kedua, latensi klinis, menandai suatu periode di mana virus aktif tetapi hanya bereproduksi pada tingkat rendah. Seperti dilansir Tribun. Orang-orang dalam tahap ini mungkin tidak mengalami gejala, tetapi masih dapat menularkan HIV ke orang lain. Tahap ini bisa bertahan puluhan tahun, tergantung pada perawatan, tetapi bisa juga lebih pendek.

AIDS, tahap ketiga, mengarah ke penyakit yang paling parah karena virus merusak sistem kekebalan sepanjang waktu. Rata-rata, orang dengan AIDS yang tidak mendapatkan perawatan bertahan hidup tiga tahun. Perawatan pada ketiga tahap dapat mencegah atau memperlambat gejala dan mengurangi risiko penularan.

Tanda Orang Mengidap HIV/AIDS

Beberapa pengidap HIV/AIDS mengalami gejala mirip flu – termasuk demam, menggigil, ruam, keringat malam, nyeri otot, sakit tenggorokan, kelelahan, pembengkakan kelenjar getah bening atau ulkus mulut – dalam dua minggu setelah infeksi. Untuk lebih memastikan, sebaiknya dilakukan tes.

Bagaimana HIV Menyerang Tubuh?

HIV menyerang sistem kekebalan dengan mengurangi sel CD4, atau sel T, sehingga lebih sulit untuk melawan infeksi lain.

“Seiring waktu, HIV dapat menghancurkan banyak sel-sel ini sehingga tubuh tidak dapat melawan infeksi dan penyakit,” menurut HIV.gov, dilansir dari Tribun.

Kondisi menjadi AIDS ketika jumlah sel T turun di bawah 200 sel per milimeter kubik darah, atau komplikasi terkait AIDS tertentu seperti infeksi berat muncul.

Penularan Virus HIV

Seseorang dapat terinfeksi HIV melalui aktivitas tertentu ketika mereka bersentuhan dengan cairan tubuh tertentu. Darah, air mani, cairan pra-seminal, cairan rektal, cairan vagina dan ASI dapat menularkan HIV, menurut CDC.

“Cairan ini harus bersentuhan dengan selaput lendir atau jaringan yang rusak atau langsung disuntikkan ke dalam aliran darah (dari jarum atau syringe) agar penularan terjadi,” kata CDC.

Hubungan seks anal atau vaginal tanpa kondom dengan seseorang yang mengidap HIV adalah salah satu dari dua cara utama penyebaran virus di Amerika Serikat, menurut HIV.gov.

Penggunaan jarum atau alat suntik yang terkontaminasi adalah yang lain. Seorang ibu juga dapat menularkan virus ke anaknya selama kehamilan, kelahiran atau menyusui.

Itu juga dapat dikontrak dengan dipukul oleh barang yang terkontaminasi dengan HIV. Cara lain yang jarang namun mungkin untuk menyebarkan HIV dapat ditemukan di sini.

HIV tidak dapat ditularkan melalui air liur, keringat atau air mata kecuali darah dari seseorang dengan HIV bercampur. Menyentuh, berbagi kamar mandi, berciuman dan kegiatan lain tidak akan menyebarkan virus. HIV juga tidak bisa ditularkan melalui transfusi darah.

HIV/AIDS Bisa Diobati?

Orang dengan HIV dapat mengambil serangkaian obat, yang disebut terapi antiretroviral (ART).

ART memperlambat perkembangan virus, membuat mereka sehat selama bertahun-tahun dan secara drastis mengurangi kemungkinan penyebaran virus. Terapi antiretroviral yang biasanya menggunakan tiga obat, ditujukan untuk mengurangi viral load seseorang – tingkat HIV dalam darah.

“Kombinasi obat-obatan dapat secara maksimal menekan virus HIV dan menghentikan perkembangan penyakit HIV. ART juga mencegah penularan HIV,” kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

“Jika viral load tetap tidak terdeteksi, Anda secara efektif tidak memiliki risiko penularan HIV ke pasangan HIV-negatif melalui seks,” kata CDC.

Orang bisa mencapai viral load tidak terdeteksi dalam waktu enam bulan. Tetapi kehilangan dosis dapat meningkatkan beban dan risiko penularan HIV. Para peneliti sedang bekerja menuju penyembuhan.

Jika obat ditemukan, kemungkinan akan mengambil satu dari dua bentuk, menurut National Institute of Allergy and Infectious Diseases. Pemberantasan virus berarti HIV dihilangkan dari tubuh pasien.

“Pendekatan ini akan melibatkan mendorong virus keluar dari keadaan latennya sehingga sistem kekebalan yang ditingkatkan atau terapi yang diberikan dapat menargetkan dan menghilangkan sel yang terinfeksi HIV,” kata NIAID.

Para peneliti juga mempelajari mutasi gen pada orang-orang tertentu yang sel kekebalannya melawan HIV.

Obat fungsional, atau remisi bebas ART yang berkelanjutan , akan berarti bahwa HIV tidak dihilangkan, tetapi lebih ditekan ke titik di mana obat harian tidak lagi diperlukan.

Cara Mencegah Penularan HIV/AIDS

CDC menyarankan tidak melakukan hubungan seksual bebas. Hanya menggunakan jarum steril, dan tidak pernah membagikannya, juga mengurangi risiko.

Jumlah Pengidap HIV di Seluruh Dunia

Menurut PBB , 36,9 juta orang hidup dengan HIV di seluruh dunia pada tahun 2017. Dari jumlah tersebut, 35,1 juta orang dewasa dan 1,8 juta adalah anak-anak.

CDC memperkirakan bahwa 1,1 juta orang di Amerika Serikat hidup dengan HIV pada akhir tahun 2015. 15% tidak tahu mereka terinfeksi.

Berdasarkan data dari PBB (2017) jumlah pengidap HIV/AIDS di seluruh dunia sebanyak kurang lebih 940.000 orang. Sejak epidemi dimulai, 77,3 juta orang telah terinfeksi HIV dan 35,4 juta meninggal karena penyakit terkait HI /AIDS.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia , 940.000 yang meninggal akibat HIV/AIDS pada tahun 2017 di seluruh dunia adalah penurunan 52 persen dari tahun 2004 dan penurunan 34 persen dari tahun 2010.

Menurut data PBB , 1,8 juta diagnosis baru pada tahun 2017 adalah penurunan 56 persen dari 2,8 juta pada tahun 2000.

Untuk itu, peringatan Hari AIDS Sedunia juga diharapkan mengurangi angka pengidap HIV/AIDS.

Hari AIDS Sedunia

Cek Artikel Ini Sis..

Cara Mencegah Penularan Virus Corona Menurut WHO

Virus ini diperkirakan berasal dari hewan, seperti kelelawar dan unta, dan bisa menular dari hewan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.