Wednesday, July 24, 2024
Home / Rumah Tangga / Tradisi Pemberian Angpao Lebaran di Indonesia: Sejarah dan Makna

Tradisi Pemberian Angpao Lebaran di Indonesia: Sejarah dan Makna

Tradisi Pemberian Angpao Lebaran di Indonesia: Sejarah dan Makna

Setiap tahun, di bulan Ramadhan dan Idul Fitri, banyak orang Indonesia yang melakukan tradisi pemberian angpao atau dana tunai kepada anak-anak maupun orang lain sebagai tanda kasih sayang dan rasa hormat. Tradisi ini telah dilakukan selama bertahun-tahun, bahkan mungkin berabad-abad, di Indonesia dan beberapa Negara Asia lainnya.

Sejarah Pemberian Angpao

Pemberian angpao awalnya berasal dari Tiongkok, di mana mereka disebut “hongbao” atau “lucky money”. Konon pada awalnya, pemberian uang dalam amplop kecil ini hanya untuk anak-anak sebagai tanda perayaan Tahun Baru Imlek yang dipercaya membawa keberuntungan. Seiring berjalannya waktu, tradisi ini menyebar ke negara-negara lain seperti Jepang, Korea, dan termasuk Indonesia.

Dalam sejarah Indonesia sendiri, tradisi pemberian angpao telah dilakukan di kalangan masyarakat Tionghoa sejak lama. Dalam budaya Tionghoa, pemberian angpao sering terkait dengan perayaan tahun baru Cina atau Imlek. Namun, seiring berjalannya waktu, tradisi pemberian angpao mulai merambah ke masyarakat luas, termasuk Indonesia.

Makna Pemberian Angpao

Pemberian angpao pada dasarnya adalah tanda kasih sayang dan rasa hormat kepada orang lain. Dalam budaya Indonesia, pemberian angpao pada saat Lebaran sering dilakukan untuk anak-anak sebagai tanda perhatian dan kasih sayang. Namun, ada juga beberapa keluarga yang memberikan angpao kepada saudara atau orang lain yang datang berkunjung sebagai tanda perhatian atau tanda terima kasih.

Selain itu, dANA Tunai yang diberikan pada saat Lebaran sering juga dijadikan sebagai tandingan terhadap kegiatan sosial maupun beribadah yang selama ini telah dilakukan oleh sang orang yang memberikan angpao. Tradition Lebaran ini juga menjadi moment yang tepat bagi keluarga atau kerabat untuk berkumpul dan berbagi kebahagiaan bersama.

FAQs

1. Apakah angpao hanya diberikan pada saat Lebaran?

Pemberian angpao biasanya dilakukan pada saat Lebaran dan Tahun Baru Imlek, namun seiring perkembangan zaman, tradisi pemberian angpao juga merambah ke acara-acara lain seperti pernikahan, ulang tahun, atau acara keluarga lainnya.

2. Bagaimana cara memberikan angpao?

Angpao biasanya diberikan dalam amplop berisi uang tunai dan dihiasi dengan desain atau gambar tertentu. Cara memberikan angpao biasanya diserahkan langsung dari tangan ke tangan atau diletakkan di atas meja atau tempat yang tersedia untuk itu.

3. Apakah ada nilai tertentu untuk memberikan angpao?

Nilai angpao biasanya tidak terlalu besar, dan tergantung dari keinginan sang pemberi. Namun, ada beberapa keluarga yang menetapkan nilai tertentu untuk angpao yang akan diberikan, seperti Rp. 10.000 atau Rp. 50.000.

4. Apakah pemberian angpao harus memakai amplop ber-desain khusus?

Tidak ada aturan khusus dalam memilih atau menggunakan amplop untuk angpao. Namun, banyak orang yang memilih amplop ber-desain khusus sebagai bagian dari tradisi dan gaya mereka.

5. Apa arti angpao dalam budaya Indonesia?

Angpao dalam budaya Indonesia memiliki makna yang sama seperti di budaya Tionghoa, yaitu sebagai tanda kasih sayang dan rasa hormat. Hal ini menjadi salah satu bentuk kearifan lokal di Indonesia untuk saling berbagi dan memberikan perhatian pada orang lain.

Cek Artikel Ini Sis..

Panduan Lengkap dan Praktis Bermain Gitar untuk Pemula: Dari Mengenal Gitar hingga Memainkan Lagu Pertama Anda

Panduan Lengkap dan Praktis Bermain Gitar untuk Pemula: Dari Mengenal Gitar hingga Memainkan Lagu Pertama …