Sunday, May 26, 2024
Home / Rumah Tangga / Ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri Versi Jawa: Tradisi Khas Jawa yang Harus Diketahui

Ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri Versi Jawa: Tradisi Khas Jawa yang Harus Diketahui

Ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri Versi Jawa: Tradisi Khas Jawa yang Harus Diketahui

Idul Fitri merupakan momen yang dinanti oleh setiap umat Muslim di seluruh dunia. Tak terkecuali di Indonesia, terdapat berbagai tradisi dan kebiasaan yang dilakukan oleh masyarakat di setiap daerahnya, termasuk Jawa.

Meski bukan hanya masyarakat Jawa saja yang merayakan Idul Fitri, namun terdapat beberapa tradisi khas yang dilakukan oleh orang-orang Jawa saat Idul Fitri tiba. Berikut adalah beberapa tradisi khas Jawa yang harus diketahui.

1. Selametan

Selametan merupakan tradisi khas Jawa yang dijalankan sebelum Idul Fitri tiba. Tradisi ini bermula dari pengharapan agar umat Muslim dapat selamat menunaikan ibadah puasa selama bulan Ramadan hingga berhasil mencapai Idul Fitri.

Selametan dilakukan dengan menyajikan berbagai hidangan khas Jawa, seperti nasi liwet, tumpeng, dan makanan lainnya. Hidangan tersebut disertai dengan lauk-pauk yang beragam, seperti ayam goreng, rendang, sate, dan lain-lainnya. Selain itu, selametan juga diisi dengan kegiatan berdoa bersama dan menyampaikan harapan serta doa untuk kebaikan umat Muslim.

2. Gunungan

Gunungan merupakan tradisi khas Jawa yang biasanya dilakukan pada malam takbiran menjelang Idul Fitri. Tradisi ini dijalankan dengan cara membuat gunungan atau bentuk tumpukan buah-buahan. Gunungan tersebut diarak di sekitar desa atau di lingkungan masjid.

Gunungan diisi dengan berbagai jenis buah segar dan sayur-sayuran yang dihiasi dengan kain dan bunga. Makna dari Gunungan adalah sebagai simbol atas segala nikmat dan karunia yang telah diberikan oleh Tuhan selama Ramadan. Selain itu, Gunungan juga menjadi simbol makna pemaknaan kosmologis dalam agama Jawa.

3. Menyambut tamu

Menyambut tamu adalah tradisi yang tidak bisa dilewatkan dalam setiap momen hari raya, termasuk pada Idul Fitri. Kebiasaan ini merupakan bagian dari upaya menjalin tali persaudaraan antar sesama.

Masyarakat Jawa biasanya menyambut tamu dengan menyajikan berbagai hidangan khas, seperti ketupat sayur, opor ayam, soto, dan lain-lain. Selain itu, mereka juga menyediakan kue-kue dan minuman untuk menyambut tamu.

Dalam menyambut tamu, masyarakat Jawa juga dilatih untuk bersikap ramah tamah dan menerima tamu dengan tangan terbuka. Sikap tersebut dianggap sebagai bentuk rasa syukur atas rezeki yang telah diberikan selama Ramadan hingga Idul Fitri.

4. Ngabuburit

Ngabuburit merupakan kebiasaan yang sangat populer di kalangan masyarakat Jawa. Kebiasaan ini dilakukan saat menjelang waktu buka puasa pada bulan Ramadan. Ngabuburit artinya adalah mengisi waktu menunggu buka puasa. Saat menjelang buka puasa selama setiap hari Ramadan, masyarakat Jawa seringkali menggelar kegiatan ngabuburit yang dilakukan bersama keluarga atau teman-teman.

Ngabuburit biasanya diisi dengan berbagai kegiatan, seperti nonton bioskop, bermain sepeda, berkumpul di warung kopi atau tempat makan, berbelanja, dan lain-lain. Kegiatan ini bertujuan untuk mengisi waktu yang telah dihabiskan selama berpuasa, hingga akhirnya tiba waktu berbuka puasa.

5. Lebaran bersama keluarga

Lebaran merupakan momen spesial bagi keluarga. Masyarakat Jawa selalu menjadikan momen ini untuk bisa merayakannya bersama dengan keluarga. Di hari Lebaran, keluarga biasanya mengenakan pakaian khas, seperti batik atau kebaya untuk perempuan dan berbagai jenis baju koko atau kemeja untuk laki-laki.

Seluruh anggota keluarga akan berkumpul di rumah yang telah dihiasi oleh para nenek nenek atau ibu yang memasang lampu dan bunga di rumah. Keluarga biasanya berkumpul untuk berbincang, bersantai dan menyantap menu lezat yang telah disiapkan oleh ibu rumah tangga.

FAQs:

1. Apa arti Ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri Versi Jawa?

Ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri Versi Jawa adalah ucapan selamat Idul Fitri dengan menggunakan bahasa Jawa, yang disampaikan oleh orang Jawa kepada sesama.

2. Apa itu Selametan?

Selametan adalah sebuah tradisi khas Jawa yang dijalankan sebelum Idul Fitri tiba. Tradisi ini bermula dari pengharapan agar umat Muslim dapat selamat menunaikan ibadah puasa selama bulan Ramadan hingga berhasil mencapai Idul Fitri.

3. Apa itu Gunungan?

Gunungan merupakan tradisi khas Jawa yang biasanya dilakukan pada malam takbiran menjelang Idul Fitri. Tradisi ini dijalankan dengan cara membuat gunungan atau bentuk tumpukan buah-buahan yang diarak di sekitar desa atau di lingkungan masjid. Gunungan diisi dengan berbagai jenis buah segar dan sayur-sayuran yang dihiasi dengan kain dan bunga.

4. Apa itu Ngabuburit?

Ngabuburit merupakan kebiasaan yang sangat populer di kalangan masyarakat Jawa. Kebiasaan ini dilakukan saat menjelang waktu buka puasa pada bulan Ramadan. Ngabuburit artinya adalah mengisi waktu menunggu buka puasa.

5. Apa yang dilakukan oleh masyarakat Jawa saat Lebaran?

Saat Lebaran, masyarakat Jawa merayakannya bersama keluarga dengan mengenakan pakaian khas, berbincang, bersantai dan menyantap menu lezat yang telah disiapkan oleh ibu rumah tangga.

Cek Artikel Ini Sis..

Kue Kering Lucu Imut, Jajanan yang Menggugah Selera

Kue Kering Lucu Imut, Jajanan yang Menggugah Selera Kue kering lucu imut menjadi salah satu …